Laman

AddThis Smart Layers

4.14. Prinsip Peter

Menghindari orang mempromosikan ke tingkat inkompetensi 


Mengapa beberapa tampaknya tidak pernah cukup untuk mendapatkan yang benar ...

Apakah Anda pernah berurusan dengan seseorang yang hanya tidak sampai ke pekerjaan yang mereka lakukan dan bertanya-tanya, "Bagaimana dia / dia mendapatkan pekerjaan itu?"
Jika demikian, Anda mungkin telah melihat prinsip Peter dalam tindakan.


Menyatakan prinsip bahwa, dalam organisasi hirarkis, orang biasanya mendapatkan dipromosikan hirarki sampai mereka mencapai satu tingkat di atas tingkat kompetensi mereka. Fenomena ini pertama kali dikristalisasi oleh Dr Laurence J Peter, seorang konsultan sosiolog, dosen dan bisnis, pada tahun 1968 bukunya "Prinsip Peter".

Sementara buku ini ditulis dalam vena ringan, ada lebih dari sebutir kebenaran dalam baik diteliti analisis dari salah satu kelemahan utama yang melekat dalam struktur hirarkis. 

Memahami Prinsip Peter

Ada berbagai fitur dari desain organisasi hierarkis yang membuat mereka tempat di mana Peter Principle dengan mudah dapat mengambil terus. Pertama, promosi internal populer. Dan kedua, pekerjaan entry level cenderung teknis di alam, misalnya, engineer di sebuah perusahaan perangkat lunak, atau administrator dalam pemerintahan lokal.

Semuanya ini tidak selalu hal yang buruk, tetapi jika mereka digabungkan dengan penilaian buruk dan praktik promosi, mereka dapat azab organisasi mereka untuk biasa-biasa saja. Kita akan melihat sebuah contoh untuk melihat mengapa.

Programmer membuat mayoritas peran entry level di perusahaan perangkat lunak. Orang-orang ini telah sangat berkembang keterampilan teknis, dikembangkan selama tahun studi subjek, dan membayar perhatian besar terhadap detail. Seorang programmer biasanya akan sukses, setelah waktu yang tepat, akan ditawarkan promosi. Itulah yang cenderung terjadi dalam hirarki, dan prospek karir adalah apa yang menarik banyak orang untuk pekerjaan entry level dalam organisasi.

Setelah programmer kita menjadi Senior Engineer, dia akan (katakanlah itu adalah "ia") akan berurusan dengan proyek-proyek yang lebih menantang. Tapi dia masih akan menggunakan keterampilan yang sama, hanya pada tingkat yang lebih maju. Sejauh ini, begitu baik.

Kemudian, saatnya tiba baginya untuk dipromosikan lagi, dan kali ini dia menjadi manajer, dalam memimpin sebuah tim programmer.

Di sinilah hal-hal yang dapat mulai untuk pergi salah. Sementara pengetahuan tentang perusahaan, produk dan klien berarti bahwa dia juga ditempatkan untuk mengelola departemen, ia tidak mungkin memiliki salah satu dari "soft skill" yang diperlukan untuk menangani orang, atau bekerja sama dengan tim lain dan manajemen senior. Perhatian terhadap detail dan keahlian teknis tidak lagi berguna baginya baik, dengan hasil bahwa kinerja dalam peran baru ini mungkin buruk.

Jika ia tidak dapat meningkatkan soft skill, dia tidak akan pernah dipromosikan lagi. Tapi karena orang jarang diturunkan dalam hirarki, dia akan tetap pada tingkat itu - tingkat nya "ketidakmampuan" - melakukan pekerjaan yang buruk. Tidak hanya akan membuat dia bahagia, tetapi organisasi menderita juga.

Diambil secara ekstrem, banyak peran di bagian atas dari organisasi hirarkis bisa ditempati oleh orang-orang yang tidak terlalu baik di pekerjaan mereka.

Sisi lain dari ini entry-level engineer keprihatinan yang memiliki keterampilan yang baik orang, tapi mungkin memiliki keterampilan teknis hanya rata-rata. Orang-orang akan cenderung menerima hanya "diterima" laporan dalam penilaian mereka, memimpin mereka untuk diabaikan ketika ada kekosongan di tingkat berikutnya hirarki. Dalam situasi ini, organisasi telah melewatkan kesempatan untuk mempromosikan orang yang tepat untuk pekerjaan, dan ini engineer mungkin akan meninggalkan perusahaan itu, frustrasi pada kurangnya promosi. 

Menjaga Prinsip Peter Berkutik


Ada sesuatu yang organisasi dapat lakukan untuk menghentikan Prinsip Peter mengambil terus. Ini adalah ... 

Solusi: Peter Principle

Sebuah metode yang organisasi dapat menghindari efek Prinsip Peter adalah dengan memiliki polis atas atau keluar yang memerlukan penghentian karyawan yang gagal untuk mencapai promosi setelah waktu tertentu. Bahkan dalam kasus di mana seorang karyawan dapat menangani pekerjaan mereka saat ini tetapi gagal untuk melakukan lebih baik, mereka masih dapat menyebabkan kerusakan dalam perusahaan, dengan cara mencegah mereka di bawah mereka dengan potensi yang lebih tinggi bergerak naik, serta menurunkan semangat sekali karyawan tersebut menjadi menyadari fakta ini. Sebagian besar militer di seluruh dunia mengadopsi konsep tersebut. Namun, dalam kerja sipil, ide ini bukan tanpa kontroversi dan banyak politik. Kita semua telah mendengar dari kata " perampingan . " 

Masalah dengan perampingan adalah bahwa sementara itu mungkin membuat beberapa pengertian pada tingkat ekonomi makro, di tingkat mikro-ekonomi karyawan yang menjadi dirampingkan sering kemudian bekerja dalam posisi yang jauh di bawah / nya kemampuan dirinya. Prinsip Peter parah overcompensated dalam skenario seperti itu. Tidak seperti militer, sebagian besar jabatan sipil tidak memiliki tingkat pendidikan yang memadai, dukungan transisi, atau dukungan pensiun yang dapat memungkinkan orang untuk membuat strategi keluar yang wajar dan dikelola atas atau keluar.

Sebuah metode yang lebih halus adalah untuk menahan diri dari mempromosikan seorang karyawan sampai mereka menunjukkan keterampilan dan kebiasaan kerja yang diperlukan untuk sukses di pekerjaan berikutnya yang lebih tinggi. Misalnya, pekerja tidak akan dipromosikan untuk mengelola orang lain jika mereka tidak sudah menampilkan kemampuan manajemen. Padahal, proses ini tidak semudah dulu tampaknya. Dilema pertama adalah bahwa karyawan yang melakukannya dengan baik di posisi mereka saat ini mungkin membenci fakta mereka tidak dipromosikan, dan dengan demikian moral telah menurun. Dilema kedua adalah metode ini tidak memberikan beban yang ekstrim pada organisasi untuk menemukan orang-orang dengan keterampilan manajerial alami atau kemampuan. Kami memasukkan ayam dan telur situasi dimana sering orang yang melakukan evaluasi seperti apa kepribadian, keterampilan, dan kemampuan untuk manajemen adalah orang yang sama yang sebelumnya diuntungkan Prinsip Peter. 

Dengan demikian mereka tidak kompeten sebagai manajemen dan pada gilirannya akan mengevaluasi / mempromosikan kemampuan kompeten yang sama dalam diri mereka. Ketiga dilema adalah bahwa karyawan yang superstar dalam keterampilan teknis tertinggal. Sering kali orang dari kemampuan teknis yang kuat tidak kabel untuk menjadi manajer. 

Beberapa organisasi mengakui bahwa orang-orang teknis mungkin sangat berharga bagi keterampilan mereka, tetapi manajer miskin. Organisasi-organisasi ini menyediakan jalur karir paralel memungkinkan orang teknis yang baik untuk memperoleh gaji dan status disediakan untuk manajemen dalam kebanyakan organisasi, tetapi hal ini sering pucat dibandingkan.

Metode lain untuk mengatasi efek dari Peter Principle dapat ditemukan dalam penggunaan kontraktor dan freelancer (misalnya dalam industri TI). Kontraktor IT yang dipilih untuk pengalaman mereka yang relevan, didukung oleh referensi terbaru, dan biasanya diambil untuk jangka pendek (sampai dengan enam bulan pada suatu waktu, dengan pembaharuan jika kompeten). Jika inkompetensi terdeteksi, mereka dapat dengan mudah diberhentikan (misalnya, dengan tidak memperbarui kontrak mereka). Kontraktor bukan bagian dari hirarki, dan dengan demikian biasanya tidak memenuhi syarat untuk promosi. Masalah dengan proses ini sering karyawan (dan saya berbicara di sini dari pengalaman) bisa pergi bulan tanpa kerja antara kontrak, menderita pembusukan dalam keterampilan teknis set mereka, keuangan mereka, dan disiplin emosional mereka. Sangat penting untuk menjaga kemampuan Anda saat ini di antara kontrak, tapi apa yang orang gagal untuk menyadari bahwa ketika Anda menganggur memiliki sedikit waktu untuk mengasah kemampuan Anda, tidak lebih. 

Sebagian besar waktu yang dihabiskan pengangguran mencari pekerjaan, kegiatan yang tidak menawarkan keterampilan yang berguna atau pertumbuhan pribadi sehingga untuk berbicara. Sedangkan jika Anda memiliki pekerjaan, kemungkinan Anda mengasah kemampuan Anda minimal delapan jam hari kerja. 

Masalah lain dengan metode free agent adalah Anda sering harus terlalu membungkuk untuk hukum penawaran dan permintaan pada waktu tertentu. Resume Anda menjadi confetti beberapa pekerjaan yang berbeda di sana-sini setiap beberapa tahun dan Anda belum mengembangkan keterampilan khusus. Hal ini dipandang dengan kecurigaan ekstrim oleh majikan, terutama saat usia bertambah. 

Reverse Peter Principle

Reverse Peter Prinsip menyatakan bahwa orang yang masuk organisasi di level ketidakcakapan mereka, dengan harapan dipromosikan menjadi tingkat kompetensi. 

Sangat jarang sekali proses tersebut datang untuk lulus, karena tidak kompeten di bagian bawah akan mencegah Anda mencapai tengah, apalagi atas, tapi belum banyak yang dipaksa untuk menjalani seperti harapan orang bodoh.

Berikut adalah beberapa contoh dari Peter Principle Terbalik datang untuk bermain:
  1. Seorang individu dengan keterampilan kepemimpinan harus mulai dari bawah, di mana kemampuan kepemimpinannya dapat benar-benar melukai daripada membantu dia dalam posisi seperti itu. Kepemimpinan Ben akan tertekan. Dia sengaja mulai dari dalam bidang ketidakmampuan berharap untuk satu hari bekerja dengan cara naik ke tingkat kompetensinya. Tentu saja, sangat jarang hal ini terwujud, karena dia tidak kompeten di rak stocking, ia mungkin tidak pernah mendapatkan kesempatan untuk menunjukkan keterampilan kepemimpinan dalam manajemen.
  2. Seseorang yang memiliki kemampuan keuangan yang kuat, yang bukan dimulai dari sebagai analis keuangan, akan harus bekerja di bawah dalam kapasitas layanan pelanggan sebagai teller bank. Seringkali jenis analisis dan teknis tidak membuat orang-orang terbaik untuk menyenangkan, sehingga mereka cenderung melakukan buruk dalam layanan pelanggan. Sayangnya, posisi tingkat yang paling masuk dalam layanan pelanggan, sehingga orang tersebut tidak dipromosikan. Sering lebih buruk adalah orang tersebut segera bisa dihentikan karena laporan buruk dari pelanggan.
  3. Seorang individu yang memiliki kemampuan teknik yang kuat, tetapi memiliki kemampuan bahasa yang lemah, yang mungkin diperlukan untuk melakukan pekerjaan entry level dalam kapasitas yang lebih komunikatif. Seperti layanan pelanggan atau menulis ringkasan ilmiah untuk staf tingkat senior.
  4. Contoh klasik untuk memulai posisi melakukan fotokopi dan menuangkan kopi. Untuk semua kita tahu, Anda mungkin tidak menjadi yang terbaik dalam menangani espresso atau memiliki keterampilan fotokopi besar teknis, tetapi Anda harus menemukan cara untuk menguasai kerajinan tersebut dengan senyum di wajah Anda jika Anda ingin dipromosikan ke Anda tingkat kemampuan dan kompetensi.
  5. Seorang karyawan tingkat senior yang baru saja kehilangan pekerjaan dan sekarang harus menerima posisi tingkat SMP untuk mendapatkan kaki di pintu.
Reverse Peter Konsep Prinsip yang benar-benar tidak hidup sampai namanya. Sama seperti refleksi di cermin, setelah Anda adalah korban dari Peter Principle Lookup, Peter Prinsip yang tepat maka pantat kepalanya yang buruk. Anda tidak bisa mendapatkan dipromosikan ke manajemen karena Anda memiliki keterampilan kepemimpinan yang membuat Anda sedikit terlalu argumentatif dengan atasan Anda. Anda terjebak dalam tingkat ketidakmampuan. Sementara, bahwa karyawan yang hanya melakukan apa yang diceritakan tanpa terlalu banyak bertanya atau berpikir mendapat posisi manajemen. Dia tidak memiliki kemampuan kepemimpinan dan dengan demikian dipromosikan ke tingkat ketidakcakapannya. Anda sekarang kedua dibintangi saling menjatuhkan di web ketidakmampuan. Hasilnya adalah lebih dan lebih kompeten.
 

Solusi: Lookup Peter Principle

Saya percaya pemerintah di seluruh dunia menyadari Peter Prinsip Lookup. Untuk mengatasi masalah ini, pemerintah tampaknya percaya bahwa pendidikan yang lebih besar adalah dalam rangka. Argumennya adalah bahwa melalui pencapaian pendidikan yang lebih besar yang dapat dianggap sebagai setara dengan pengalaman kerja, pengusaha cenderung untuk menempatkan seseorang dalam skenario Peter Prinsip terbalik. Sayangnya, hal ini tidak bisa lebih jauh dari kebenaran dan pada kenyataannya sebaliknya. Pendidikan menggembungkan Hyper hanya exasperates proses Prinsip Peter Lookup. Misalnya, Anda tidak akan menjadi VP perusahaan karena Anda mencapai PHD ganda, tetapi Anda mungkin menjadi VP perusahaan telah Anda bekerja di sana dua belas tahun, bukan.  

Pendidikan bukanlah solusi untuk Peter Prinsip Lookup.

Solusi lain untuk buku Peter Prinsip Lookup hanya "menghisap itu" dan "bekerja dengan cara anda." Sayangnya, mungkin ada kali ini bisa bekerja, tapi saya percaya bahwa waktu telah lama berlalu. Dengan begitu banyak outsourcing bermain dalam organisasi saat ini, menggunakan strategi ini bisa meninggalkan Anda dalam debu dan jauh di belakang. Selain itu, Anda kemungkinan besar overestimating kesempatan Anda untuk sukses. Jangan berpikir Anda dapat dengan mudah bernapas melalui pekerjaan entry level. Bahkan, banyak orang yang sangat cerdas dan bekerja keras berhenti atau dipecat di entry level untuk alasan saya terdaftar beberapa paragraf di atas. Ini bukan berarti bahwa Anda bodoh atau malas, hanya saja bahwa layanan posisi entry level pelanggan tidak cocok untuk Anda. Sayangnya, Anda merasa terdorong untuk mengambilnya karena Anda perlu posisi untuk mencapai posisi atas dalam beberapa perusahaan. Posisi bahwa Anda lebih cocok. Aku di sini untuk memberitahu Anda, Anda mungkin tidak akan berhasil. Pekerjaan entry level memiliki tingkat tertinggi omset karena suatu alasan.  

Bekerja dengan cara anda dalam sebuah perusahaan besar dan mapan tidak lagi metode yang layak untuk perlahan tapi pasti keluar dari Peter Principle Lookup.

Ada ada solusi aneh menuju keluar dari Peter Principle Lookup. Ini memanfaatkan kecerdasan emosional. Apa yang Anda lakukan adalah berpura-pura untuk menjadi selaras dengan nilai-nilai, kepercayaan, sikap, dll seseorang yang penting dalam perusahaan. Anda harus menjadi aktor berbakat / aktris dan tidak datang sebagai transparan. Anda selalu menerima tawaran untuk pergi ke restoran dan bermain golf. Anda mengambil pendekatan pasif untuk pekerjaan Anda sehingga tidak menimbulkan terlalu banyak kesulitan. Sebagian besar pekerjaan Anda menggunakan strategi ini akan dilakukan selama jam off Anda pula. Akhirnya, jika Anda mulai menang cukup nikmat, Anda akan mendapatkan dilatih untuk melakukan posisi yang lebih tinggi dalam kompetensi Anda dan mendapatkan ditempatkan ke posisi yang secara otomatis. Kuncinya di sini adalah untuk hanya bermain bersama sampai saat itu. Jika bos brengsek, Anda harus setuju untuk saat ini, tetapi sekali Anda menjadi bos sendiri, Anda dapat mengejutkan dunia dengan benar membolos semua sampah dia mengajar Anda dengan memasukkan nilai-nilai Anda sendiri. 

Saya menyebut proses ini jatuh melalui celah-celah, tetapi itu adalah jalan yang sangat berbelit-belit. Sebagai contoh, aku Ron Paul tertentu menggunakan metode ini untuk bekerja dengan cara ke atas ke Kongres AS.

Satu-satunya solusi yang benar-benar praktis saya dapat menemukan adalah usaha kewirausahaan. Melalui semangat kewirausahaan, seseorang dapat menghindari Peter Prinsip Reverse oleh menciptakan / pekerjaannya sendiri dalam / kemampuannya sendiri. Saya sarankan bahwa pemerintah tangan orang-orang muda berbakat, terutama orang-orang berbakat muda miskin, pinjaman bisnis daripada pinjaman pendidikan karena alasan ini. 

The Hiperaktif Peter Principle 

The Hiperaktif Peter Prinsip adalah istilah koin saya buat kembali pada tahun 2006 untuk menjelaskan proses karyawan melepaskan karena perampingan setelah dipromosikan ke tingkat ketidakcakapannya, semua kecuali untuk kemudian kembali ke tempat kerja dalam posisi jauh di bawah kompetensi di rentang waktu tidak lebih dari satu tahun.

Hasilnya yang bahwa dalam upaya untuk meringankan 
Prinsip Peter, ekonomi mungkin telah membersihkan diri dari ketidakmampuan melalui hirarki, namun berkat overcompensation, kami sekarang memiliki ketidakmampuan dalam efisiensi. Kelemahan karyawan tidak bekerja sesuai dengan potensinya. Oleh karena itu, kita memiliki kerugian efisiensi dalam pertukaran untuk membersihkan diri ketidakmampuan kepemimpinan. Tidak ada kemajuan keseluruhan telah dibuat. Tentu saja, gila dan berbelit-belit hiperaktif Peter Prinsip seperti ini bisa dihindari jika penurunan pangkat yang sah di tempat kerja, tapi aku tidak akan mengandalkan itu memasuki adegan kerja sipil dalam waktu dekat.

Solusi: Hiperaktif Peter Principle

Sama seperti solusi di Peter Prinsip Terbalik, korban Hiperaktif Peter Prinsip harus tenang mengulang kata-kata berikut sebelum berani spamming resume, "Saya memiliki pengalaman, saya punya koneksi, saya harus memiliki beberapa tabungan untuk memanfaatkan di saat seperti ini . " Jika Anda tidak memiliki rekening tabungan yang layak setelah 10 sampai 30 tahun yang stabil kerja kelas menengah di industri Anda diberikan, pembatasan beberapa pengecualian seperti perceraian, saya benar-benar tidak memiliki simpati untuk Anda.

Sekarang, apa yang harus Anda lakukan adalah banyak seperti solusi yang saya berikan untuk Terbalik Peter Prinsip:. Usaha kewirausahaan Dalam banyak hal, Anda harus memiliki itu lebih baik daripada beberapa anak yang merasa terdorong untuk memulai bisnis karena semua yang dia bisa dapatkan adalah toko kelontong mengantongi pekerjaan dengan gelar sarjana nya. Anda memiliki pengalaman, sehingga dari waktu ke waktu Anda telah mendapatkan beberapa keterampilan berharga yang dapat berlaku untuk bisnis Anda. Anda memiliki koneksi, orang-orang yang Anda dapat menyewa untuk membantu Anda di sana-sini atau membuat menjadi klien untuk bisnis Anda. Mudah-mudahan Anda memiliki tabungan yang dapat Anda gunakan menuju kapita untuk bisnis daripada harus mengambil risiko mengambil pinjaman. Dengan segala cara, jika Anda dapat dengan mudah mendapatkan pekerjaan berjenjang yang lebih rendah untuk mengamankan beberapa penghasilan pasif dijamin dalam waktu yang berarti, pergi ke depan, tetapi Anda mungkin harus memulai dan mengembangkan bisnis di samping untuk bergerak kembali dalam tingkat kompetensi. Setelah bisnis menghasilkan pendapatan yang jauh lebih besar dari pekerjaan Anda, berhenti bekerja.


 

Video

Loading...